Usaha Belajar Dari Pengalaman





Assalamuallaikum wrb
Alhamdulillah allah swt kasih saya kesehatan rohani & jasmani
untuk nulis artikel ini gimana engga? Kerja sambil usaha lumayan ngabisin waktu di rumah kadang di kerjaan juga, tapi semua bener-bener nikmat broh , disaat teman-teman kalian gajian UMR, kalian bisa dapet lebih bahkan berkali-kali lipat sampai ga ada batas nya, makanya yuk ah mulai pikirin mau usaha apa.
Hari ini saya mau cerita awal perjalanan saya kenapa memilih usaha sablon VCLOTHID, kenapa ga yang lain , usaha apa gitu yang ga ngabisin banyak waktu buat persiapan ini itu, Kalo sablon pasti ribet belom proses produksi nya,belom proses ini itu , jadi gini broh awal nya dulu waktu smp saya pernah di kibulin sama temen smp, bilang nya mau bikin jacket kita pada setuju buat bikin walaupun harganya lumayan waktu itu, karena ukuran saya yang besar saya berani bayar mahal sampe 150 ribu, padahal waktu itu bikin jacket masih 75ribuan, singkat cerita si yang punya hajat ilang ga ada kabar, alesan nya lagi ke bandung buat bikin jacket nya eh di jalan kena palak al hasil duit nya raib,jadi ga bisa lanjutin proses pembuatan jacket nya, tp dia balikin duitnya 50%, dan anak-anak setuju dibandingkan duit ga balik semua, karena tragedy itu saya mulai cari tau bikin nya dimana sih, harga nya berapa sih, sampe akhirnya saya dapet kenalan orang yang pernah bikin jacket di bandung, dan mulai nyoba nawarin ke temen-temen sekelas, dan alhamdulillah pada mau, di situ di mulai petualangan sebagai pengusaha pertama kali.
Jadi ternyata di bandung tuh banyak banget toko-toko yang pajang jacket, kaos,  atau produk-produk sablon yang mereka klaim itu hasil produksi mereka, tapi anehnya banyak dari mereka yang tokonya tok ga ada tempat produksi , dengan alasan tempat produksi nya di lain tempat, mungkin bagi sebagian orang yang belum tau tempat sablon bagus di bandung bakal order di toko-toko seperti ini, saat itu saya masih ingat saya dan kenalan saya sebut saja andi turun di terimal pasir koja, sial nya si andi lupa dulu dia turun di terminal mana, alhasil kita jadi pengelana di kota kembang bandung,

Pagi itu pukul 10:00
Cuaca bandung yang aduhai mendung-mendung meriang nemenin kita nyari tempat sablon andalan si andi ini, dia inget tempat nya ada plang gambar ikan, mirip logo baju ie-be (brand kaos kondang), bolak balik kesana kemari naik angkot sampai akhirnya ketemu c59 salah satu brand kaos polos tersohor, sempet nyerah nyari konveksi andalan si andi, akhirnya coba nanya ke c59 berapa ongkos bikin jacket ternyata lumayan mahal , karena mereka focus ke produksi besar, tapi ada titik cerah di c59, ternyata karyawan tersebut mantan pekerja di konveksi andalan si andi, dia bilang ga terlalu jauh tinggal lurus posisi nya setelah pasar, kalian tau lah bandung itu gimana, walaupun dia bilang lurus tetep aja jalanan nya naek turun berasa ngelewatin bukit-bukit teletubbies, karena duit sudah menipis akhirnya kita milih buat jalan kaki , tapi nahas di tengah jalan Hujan turun lebat sekali,  akhirnya kita milih buat berteduh di pasar , lumayan lama sampe 1 jam dan jalanan di bandung banjir nya ga kaya di jakarta, air disana ngalir deras sekali, mirip sungai jadi klo mau nyebrang dalam kondisi banjir lumayan deg-degan takut jatuh terpeleset apes” hanyut, kan ga lucu hanyut di jalan raya.


Pukul 14:30
Akhirnya setelah perjuangan panjang ketemu lah konveksi andalan nya si andy, bener ada plank besar sekali berlogo ikan dengan tulisan handy’s, alhamdulillah si owner baik banget kita dateng langsung di buatin teh anget, ngobrol-ngobrol sampe akhirnya deal harga dan bodoh nya kita ga ngasih alamat rumah.
Sampe di rumah kita baru inget kita cuma bilang jacket nya di kirim kerumah di priok, ga di sebutin alamt nya dimana, kita coba telpon tuh si owner alhamdulillah jacket nyampe dengan selamat + dapet kaos buat bonus katanya padahal cuma bikin 14 pcs
Sampai disini saya berfikir usaha itu susah ya, harus rela muter” di kota orang buat nyari yang termurah, mungkin sebagian pengusaha pakaian di toko-toko deket rumah melakukan hal yang sama yaa walaupun bukan di bandung juga, pasti mereka melakukan survei tempat termurah.
Ini kejadian waktu smp loh sekitar tahun 2004/2005 di postingan berikutnya saya akan ceritain pengalaman saya bikin jacket semasa smk.

See you broh!!

No comments:

Post a Comment