Pengalaman Mencari Partner Bisnis



Assalamuallaikum Wrb

Alhamdulillah Hari ini masih di kasih sehat rohani dan jasmani buat lanjutin cerita kemaren
Pengalaman yang saya dapet dari Tragedi di kibulin temen itu cukup buat saya banyak belajar sih, hikmah nya banyak banget , saya jadi punya kenalan orang yang satu vibrasi atau punya Hoby yang sama sampe di kasih kesempatan sama Allh SWT buat rasain Survey harga kesono kemari, Bener deh bikin Saya mikir kalo jadi pengusaha itu sama aja minta di ribetin sama minta di susahin , tapi balik lagi di balik kesusahan pasti ada kemudahan

Oke lanjuuuuttt… selang beberapa tahun kemudian tepat nya kelas 1 STM saya mulai lagi buat bikin jacket , nah kali ini lebih mirip jatuh di lobang yang sama, loh kok bisa broh???, inti nya saya salah cari partner. Singkat cerita saya di dapuk jadi ketua kelas oleh walikelas karena IQ nya tertinggi(saat itu), dengan jabatan yang strategis ini cukup memberikan kontribusi besar terhadap rasa percaya anak-anak buat bikin jacket sama saya, saat itu 24 dari 36 anak mau ikut bikin jacket, dengan system tabung 3000 sehari, pokok nya sebelum semua lunas jacket ga akan di produksi, sampai akhirnya saya merasa kewalahan karena ternyata teman 1 kelas saya seperti membuat basis / kelompok sendiri, sebagian jadi anak baik-baik yang di kasih aturan nurut, sebagian jadi anak yang susah di kasih aturan , tapi mereka nurut sama 1 orang, nah 1 orang ini lah yang saya deketin waktu itu , sebut saja namanya ricard, ricard ini salah satu dari 24 orang yang setuju nabung 3000/hari , kalo di lihat dari historis pembayaran dia Cuma nunggak 5 kali dalam 1 bulan , jadi menurut saya saat itu dia lumayan nurut, jadi saya deketin dan buat perjanjian dengan dia bakal di kasih diskon , alias cukup bayar 70 % aja dari harga normal , yang penting uang anak-anak kekumpul tepat pada jadwal nya, dia setuju dan mulai nagih duit nya esok hari.

Tragedi Mie ayam
1 Minggu Pertama duit kekumpul lengkap ga ada yang nunggak, Uang nya pun di setor ke saya , begitu pun di minggu ke 2, di minggu ke 3 si ricard mulai ga masuk-masuk alasan sakit, dan parahnya anak-anak udah di mintain duit nya sama dia, duit di setor sebagian dengan alasan kepake buat berobat, ok  ga masalah duitnya kepake sekita 30 ribuan, dia bilang bakal di ganti nanti, sampai akhirnya si ricard ga pernah setor dengan alasan duitnya ketinggalan di rumah, blom di tagihin lah,disini saya mulai menaruh curiga jangan-jangan duitnya di pake sama dia, dengan rasa curiga yang tinggi saya mulai mencari informasi tentang dia, rumah nya dimana, orang tua nya kerja apa, tenyata dia lahir dari keluarga yang berkecukupan , bapak nya punya showroom mobil, dan tempat tinggal nya pun terbilang mewah, saya hapus rasa curiga saya dan berharap duit nya masih utuh sesuai pernyataan dia, sampai akhirnya saya melihat Richard dan anak-anak lagi nongkrong di depan sekolah dan ada sebagian anak teriak, “Jek duitnya di pake noh sama ricard buat beli es kelapa”, saya pikir belum terlalu besar lah, sampe akhirnya ricard pulang dan sambil bercanda anak-anak cerita kalo kemaren mereka berentiin tukang mie ayam dan duitnya di pake buat beli mie ayam, sama beberapa lagi beli es, setelah saya coba tanya langsung ternyata benar duitnya di pakai buat makan-makan , dan udah ga ada sisa, saya bener-bener kecewa, walaupun duit yang di kumpulin Richard uang mereka, tapi menurut saya ini sudah gagal, dan saya mengembalikan duit yang saya kumpulkan sesuai dengan nominal nya dan menyatakan project jacket gagal
Selang beberapa bulan 1 sekolah mulai bermunculan jacket-jacket keren yang di pakai menunjukan identitas setiap jurusan, Anak MO pakai jacket warna merah, anak perkapalan pakai jacket wara biru laut, anak pemesinan pakai jacket full print dengan icon kunci pas nya, euphoria ini buat teman-teman di kelas meminta untuk di lanjutkan project jacket nya, segera saya mulai lagi sendiri, benar-benar sendiri, namun dengan jumlah yang lebih sedikit hanya 18 orang , 6 orang menyatakan tidak ikut dengan alasan tertentu

Teman Makan Teman
Melihat hasil jacket yang saya kenakan cukup bagus , teman 1 gang dengan saya penasaran ingin mencoba menjalankan pembuatan jacket disekolah nya sebut saja Opal, ternyata hasil nya cukup mengejutkan, 5 dari 9 kelas di sekolah nya ikut membuat jacket yang dia ajukan, kalian bisa bayangkan gimana ribet nya ngurus 5 kelas sekaligus dengan system nabung 3000 / hari , duit sudah kekumpul 50 % Si Opal ngebet banget mau di jadikan DP, saya sudah bilang nanti saja kalo udah 100%  baru di setor karena perjanjian dengan pihak konveksi jika selama 3 minggu duit belum lunas maka DP Hangus , dan Jacket yang sudah di produksi akan di lelang, tapi dia yakin banget ga sampe 1 bulan duitnya udah kekumpul, qadarallah ternyata selang beberapa hari kita bayar DP jacket keluarga Si opal ada yang meninggal dan harus di bawa ke kampung sehingga mau tidak mau dia harus ikut mengurus jenazah ke kampung halaman, dia bilang sudah mempercayakan duitnya di kumpul ke teman nya, sampai di sini saya jadi teringat ke si ricard, dan saya sudah punya filling pasti uang nya bakal abis ga tersisa, tapi si opal coba meyakinkan duitnya aman
Cukup lama opal tinggal di kampung skitar 2 minggu, sesampai nya di Jakarta opal cerita duitnya blm di kumpulin, kokk bisa?, saya menyarankan tanya ke anak-anak yang ikut, ternyata duitnya udah di stor sebagian ke teman nya, ada yang menunggu opal kembali ke Jakarta ada langsung membayar lunas ke teman nya itu, benar saya firasat ga enak di awal ini benar kejadian, duit pelunasan yang seharus nya di setorkan dia pakai habis, dan beliau jelaskan yang sudah lunas 90 % sisa nya yang nunggu pulang Cuma beberapa orang, waktu tinggal 1 minggu lg , kita mikir panjang, muter otak cari jalan keluar, karena setelah di hitung-hitung duit yang di pakai sebebesar 1.100. ribu, kita kumpulin tabungan kita berdua terkumpul 200ribu, sisa 900 ribu, saat itu si opal punya hp nokia jadul di jual 100 ribu sisa 800 ribu, sampai jatuh tempo duit masih kurang 500 ribu, dan akhirnya DP & Jacket hangus , kita sudah coba lobby pihak konveksi mereka menolak di bayar sebagian, sudah di kasih keringanan tetap tidak tertutupi, dan akhirnya si opal menanggung malu, banyak orang tua teman nya datang langsung ke rumah dan berulang kali mencoba menjelaskan duduk perkaranya kepada setiap orang tua yang datang, saya cukup menyesal dan prihatin saat itu, setidak nya saya dan beliau sudah mencari jalan keluar dan tidak memungkinkan meminjam uang karena kita tidak akan ada pemasukan lagi, keluarga si opal seperti di terror dan mereka pindah keluar kota sampai opal memutuskan untuk putus sekolah
Jelas dari pengalaman tersebut saya mulai berhati-hati dan memulai kembali melakukan survey konveksi yang tidak menerapkan DP hangus, alhamdulillah masih banyak konveksi yang bersedia menunggu hingga pelunasan, dan opal memberikan kabar bahwa ia pindah ke daerah batam dan memulai usaha counter HP disana.
Well Usaha itu ternyata kejam , yup kejam kalo kalian ga mempersiapkan semuanya kalian bakan jadi santapan nya, banyak yang bilang usaha ya mulai aja dulu kalo ga mulai-mulai ya ga akan tau gimana hasilnya, saya setuju bahkan setuju banget sama pernyataan itu, kenapa ? karena saya memulai tanpa mempersiapkan segala sesuatu nya, konsekuensi cukup besar jika gagal, memulai usaha dari awal / memperbaiki borok-borok dari organ usaha kalian, so di persiapkan langsung Action
Berkaca dari pengalaman saya diatas, mulai sekarang segera Survey tempat yang asik buat di ajak kerja sama, banyak kok pengusaha yang bersedia jadi partner bahkan banyak juga kok yang mendukung sesama UMKM, jadi sekarang mulai mencari dan menjadi partner yang baik

Di tulisan berikutknya saya akan menceritakan pengalaman saya menjadi dropshiper, nah dalam fase ini saya sudah mulai kerja di salah satu perusahaan tv berbayar, sehingga ceritanya bakal lebih menarik


Seee You Broh…

No comments:

Post a Comment